Bukan Sok, Nyombong, Pamer atau Belagu…

Tapi?

baca terus yaa…

 

Gw lahir dari keluarga yang biasa aja. Cukup, pas…bukan yang berkecukupan. Pokonya pas buat makan, beli baju dan bisa sekolah. Itu aja target orang tua gw. No holidays, no branded stuff (yaelah, boro2 itu mah), no fine dining even eating out (kecuali restoran padang yee).

Dan, mungkin udah jalan hidup gw juga selalu dikelilingi sama lingkungan yang ngga jomplang-jomplang banget. Temen-temen gw juga ga ada yang sampe tajir melintir. Ada yang tajir satu dua tapi Alhamdulillah ga pernah ketemu tipe orang tajir yang sok dan rese.

Sampe, pas kerja di bank circa 2005-2006. Gw satu tim sama cewek yang tajirnya alaihim *di mata gw yaaa*. Namanya…(hmm nama aslinya bagus banget, jadi gw kasih nama samarannya juga musti bagus ya) Rachel.

Sebelumnya gw cerita dulu ya. Rachel ini anaknya cantiiikkk, dandanannya bagus, gak norak, kukunya selalu berwarna hasil meni pedi, badannya oh em jiiii, keren abis! Hasil dari ketakutannya akan mati muda, jadi dia niatttt banget makan sehat dan olahraga. Makan sehatnya bener-bener sehat. Nasi merah, dada ayam/salmon direbus/kukus tanpa garam & loads of veggie. Sampe eneg gw liat bekelnya tiap hari. Selama setaun gw kerja bareng dia, bekelnya itu terus. Hari ini ayam, ya besok salmon. Nasi merah gak berubah, sayurnya ganti-ganti dengan porsi raksasa. Gw sampe bilang, Chel, lo gw taro di kebon juga udah hepi kali ya bisa makan sayur sepuasnya. Personalitynya? Baiiik…klo kita lagi ngomong dia pasti dengerin dan selalu berusaha kasi saran. Disuruh lembur juga pasrah-pasrah aja, hihi, her laughter was so contagious dan bikin suasana di kantor bener-bener menyenangkan. Hobinya telponaaan mulu sambil kerja, tapi sambil kerja. Dan kerjaannya gak salah-salah. Jadi ya terserah dialah ya mau sambil telponan mulu juga, haha. Kok sempurna amat? hihi ada kok kekurangannya…polos bener, pacarnya waktu itu super brengsek, tapi mauuuu aja balikan lagi balikan lagi. Untung sekarang kawinnya bukan sama cowok brengsek itu.

Rachel ini…like I said, tajir edanedanan. Contohnya:

Dia ngga tau loh cara ngambil gajinya gimana. Udah 2 taun kerja disana, belum ada seperak juga gajinya diambil. Dia bahkan ga tau gajinya udah numpuk berapa di rekeningnya.

Kok gw tau? Soalnya suatu hari dia nanya gw cara ngambil gajinya gimana. Gw tanya ATM-nya dimana. Dia kelimpungan nyarinya, dan untungnya ketemu di lacinya yang super berantakan. Nyelip ntah dari kapan. Trus gw bilang tinggal ambil aja pake ATM.

Alasan dia mau ambil gajinya adalah karena mau beliin kado buat ultah nyokapnya. Sebelumnya dia minta ide dari kita (temen setim dan temen lunch) untuk ngadoin barang apa yaa ke nyokapnya. Kita pun langsung “sepatu ajaaa” atau “tas ajaaa” trus setelah lama gitu ga ada yang sreg, tau-tau dia ngomong sendiri, “aahh gw tau…gw beliin kalung berlian aja”

GUBRAK!

“eh tapi cukup ga ya duit gaji gw selama ini buat beliin nyokap kalung?”

OMG, gaji 2 taunnya dia masih takut ga cukup? Mau beliin yang berapa karat dan berapa gede sihh? Haha

Setelah dia ngecek gajinya berapa dan transfer ke rekeningnya yang sehari-hari, dia minta temenin ngabur ke toko berlian. Gw dan Indi yang nemenin cuma speechless aja waktu dia bilang “Yeayyy cukuppp…bahkan ada sisanya ternyataaa…gw bisa beli cincin juga”

JEDENGGG! Gw sama Indi udah komik banget deh speechlessnya, haha.

Iya sih gaji kita ga gede-gede amat, tapi klo 2 taun ga diambil trus dia takut ga cukup buat beli kalung berlian buat nyokapnya kan kebangetan banget. Dia pikir gaji kita sebesar UMR apa? But then again, kalung berliannya aja hampir ngabisin gaji 2taunnya, jadi yaa emang levelnya aja udah beda ya…asli gw mau pingsan liat harga kalungnya. Sayang banget dia sama nyokapnya ya *terharu*

Lalu, ada contoh lain lagi. Suatu sore pulang kantor kita mau main ke Plaza Senayan. Gw nebeng mobilnya dia kan. Pas udah sampe ke tempat biasa dijemput supirnya, kok lama banget Alphardnya ga dateng-dateng. Trus dia telp supirnya, “Pak Soleh, kok lama banget? Saya udah nunggu di tempat biasa”

Dan tau-tau Pak Soleh keluar dari Fortuner di depan kita, “loh non, kan saya udah sampe dari tadi. Makanya saya bingung non kok ga masuk-masuk”

“Loh, mana saya tau Pak Soleh jemput pake mobil ini. Ini mobil kapan belinya?”

“oiya ya non, ini mobilnya baru beli tadi siang. Papi ngga bilang ya?”

HAUAHAHAHAHA…

Asli ngakak gw, baru pertama itu nemuin keadaan orang beli mobil kaya beli kacang, in real life!

Ironis banget pula, karena di saat itu gw baru aja nikah sama Pandu. Lagi baru mulai mau nabung buat DP mobil, haha.

Trus Rachel tau, dan dia dengan polosnya “Beli Serena aja Met, lo kan lagi hamil…Serena itu enak loh buat mobil keluarga” “Atongga beli XTrail…kan kayanya cocok tuh Pandu pake itu”

Gw langsung mendelik! “HEH, gw baru mau nabung buat DP Avanza aja belum tau taun kapan bisa kebeli!” hihihi

SHE LOOKED PUZZLED ngeliat muka gw gemes banget pengen noyor dia, haha.

Dia ngga tau apa klo temennya ini gaya hidup, level dan kemampuannya mungkin cuma 1/100nya dia. She’s just being a good friend dan ngasi saran yang dia pikir baik buat gw. Padahal gw selalu blak-blakan menunjukkan berapa level gw. Gw cerita klo gw tiap hari ke kantor naik ojek (even sampe hamil Nara 4 bulan) karena itu lebih cepet dibanding naik metromini dan jauh lebih murah (dan cepet) dibanding naik taxi. Gw juga cerita klo kontrakan gw segede kamarnya dia. Dia aja yang in denial tetep mikir gw mampu beli Serena saat baru nikah. Delusional deh…haha.

Well, at least dia menyarankan Serena kan..buktinya dia aware gw ngga mampu beli Alphard :P

She’s a nice friend. Selalu berusaha kasih solusi dan saran buat temen-temennya. Walaupun sarannya hampir pasti nggak applicable dan selalu ada ‘Gubrak-effect’nya. Contoh: waktu gw pusing mikirin kebaya buat kawinan. Dia dengan semangatnya nyaranin, “Udah met, jait di Barl* aja..bagus deh, kayanya gayanya dia cocok sama lo. Klo An*e Av*nth*e mah lagi pasaran banget”

Gw…yang baru sekali itu denger nama Barl* tentu aja manut-manut nelp asistennya Barl*. Dan mau pingsan denger harganya.

Akhirnya gw nikah pake kebaya nikahnya sepupu gw yang pas banget (gak pake dialter sama sekali) dan kebaya akad nyewa dari sanggar. Ringkes, ga ribet, irit dan yang penting, I looked and feel good at my wedding. Itu yang penting. Sampe sekarang Rachel ga percaya klo gw pake kebaya minjem. Gw sampe sumpah-sumpah dia tetep ga percaya, dia nuduh gw jait di An*e Av*nth*e dan pundung karena dia pikir gw gak mau ngikutin sarannya dia. Hahaha edyan!

Rachel, dateng ke kawinan gw pake kebaya dijaitin Barl*, off course. It’s so obvious, karena dia sekalian bikin 2 kebaya di Barl* buat ke kawinan siapalah waktu itu.

Sekarang apa kabarnya Rachel? She’s now married, with one cute baby. Living in Singapore with her husband, baby, a nanny, a maid and a chauffer. Baru beberapa minggu lalu abis ceting sama gw bilang dia capek banget punya bayi dan tinggal di Singapore.

Now, please don’t go judging her. Please don’t. She’s a very dear friend of mine dan tujuan gw cerita tentang Rachel bukan untuk bikin dia jadi bahan celaan apalagi bikin orang nganggep dia sok.

WHAT’S THE POINT OF ME SAYING ALL THESE THINGS ABOUT RACHEL?

Be patient. I do have some points.

  1. Rachel sama sekali bukan sok, bukan pamer, bukan belagu. Dia emang tajir. Mau gimana dong? Kan emang rejekinya dia dan bukan salahnya dia klo dia dari lahir aja mungkin udah dibalut pake handuk dengan benang emas dan pas udah gede nikahnya sama cowok yang sama tajirnya. Ya emang jalan hidupnya begitu…bukan lantad berarti juga orang kaya raya gitu gak punya masalah hidup kaya kita rakyat jelata ini kan… Anyway, Walaupun gw dengan sengaja sering banget ceritain kehidupan gw sehari-hari supaya dia makin tau klo temennya dia yang ini beda loh sama temen-temennya dari kecil yang levelnya sama kaya dia. Tapi kayanya ngga ngefek…karena dari dia kecil udah hidup di lingkungan yang setajir itu. Susah buat dia ngebayangin gw yang buat DP mobil aja butuh waktu setaun lebih. DP yaa, bukan beli cash. Sementara dia bisa nggak tau bapaknya beliin dia mobil baru hari itu, haha.
  2. Mau bilang dia sok? Ya ngga masuk akal…wong buat dia semua sarannya dia itu make sense aja kok. Dia pure kasih saran ke gw karena care. Teteup loh dia in denial kayanya, klo gw tu hidup ya dari gaji gw dan Pandu doang, ga ada tambahan lain. Bokkk, gaji gw dulu itu, 2 bulan aja belum cukup buat jait kebaya di Barl* hihihi.
  3. Dia capek ngurus bayi padahal punya pasukannya yang terdiri dari nanny, maid dan supir? Ya bisa banget, dia ga punya temen di Singapore, suami kerja sampe malem, baru punya bayi pula…jauh dari nyokap bokap dan adek2nya yang sebelum nikah tinggal bareng rame-rame. So yes, it might be a little hard for her to handle. Dan mungkin pilihan kata keluhannya adalah “gw capek met” who can blame her?

Gw percaya, Allah udah ngatur dengan siapapun kita bersinggungan dalam hidup ini supaya kita bisa ambil pelajaran dari orang itu. Seperti tagline di blognya one of my very dearest friend, Miahuman being are created and prepared to take lessons from others”

Berteman dengan Rachel, gw belajar untuk tidak menjudge orang suka pamer, sok, belagu ketika orang itu ngomongin materi yang dia punya. Ya memang dia level dan gaya hidupnya aja yang emang tinggi. Gak bermaksud nyombong dan gak punya empati kok. Kitanya aja yang perlu lebih berpositive thinking klo ketemu orang kaya Rachel ya kan? Emang sih ada orang yang sengaja pamer, tapi biarinlah…mungkin itu bikin dia seneng, kenapa harus bikin kita jadi nggak seneng? Selama temen gw seneng gw pasti ikut seneng juga, dengan catatan temen gw itu senengnya nggak dengan cara nyakitin orang lain yaa…

61 comments

  1. eh ini nendang bgt, Aku jg baru nyadar selama 3 thn di skul krucils,aku berpikiran sempit sama para moms yang kinclong dan terlihat super. Merasa terintimidasi duluan, jadi dlm hati nganggap mereka bakal sombong. Turn out sebenernya aku yg sombong, ya, prejudice duluan.Sok menghakimi dalam hati, padahal setelah kenal, mereka lebih baik dan care ke sesama daripada aku. *tutupmukamaluuu*

    1. Gw juga baru ngobrol sama temen gw beberapa bulan lalu, dia bilang “ya mustinya dia bisa lebih berempati dong, lebih down to earth” ketika dia ketemu sama orang tipe rachel ini. Tapi menurut gw, kita kan ga bisa ngatur orang lain musti bersikap gimana…jadi kita yang musti ngatur mindset kita supaya ngga bete/ngiri/sebel sendiri…lah orangnya aja ngga ngeh, rugi di kita dong?

  2. waddduhhh gaji 2 tahun gak diambil… asik amat ya kalo bisa gitu met.. huahahaha…

    salut emang ama orang2 kaya yang tapi tetep humble, down to earth kayak rachel gitu. kita juga ada beberapa temen yang kaya raya raya raya banget dah… hahaha tapi ya untungnya mereka pada down to earth semua, gak pernah mandang kita rendah. :)

    biasa emang kalo orang kaya nya emang udah kaya dari sononya (udah lama) malah gak sombong. yang belagu tuh biasanya yang orang nya kaya nya nanggung. gak kaya2 amat gitu. hahahaa.

    1. IYaa gile yah, gajinya dicuekin aja gitu…ga butuh juga. Gaji sebulan kita dulu aja mana cukup buat beli sepatunya dia, jadi dia pikir buat apa diambil kali ya? haha. Eh bener juga yaa kalimat lo yang terakhir, yang dari sononya kaya biasanya emang gayanya kaya si Rachel ini, beda sama yang Baru Kaya, hehe.

  3. Papahku pernah kerja sama anaknya seorang pejabat area BASAH BANGET di era mendiang Eyang Soeharto. Ya kayak Rachel ini lah modelnya. Tipikal orang yg baru lahir udah langsung dibebet kain sutra Cina dengan benang emas. Bahkan kata Papah, “Ini orang mungkin gak kenal sama istilah ‘miskin’….” yaeyalah tajirnya kek begitu. Kalopun dia kenal ama kata miskin, mungkin kagak bisa menempatkannya dalam sebuah kalimat dgn baik dan benar saking ga pernah ngalamin dan mungkin kebetulan jg ga pernah bersentuhan langsung dengan orang2 yg levelnya jauuuuuuuh dibawah dia, hehehe.

    Ya setajir itu…. Kartu kreditnya aja bisa buat beli rumah… *spiclez*

    1. Kayanya emang gitu ya, setipe banget sama Rachel ini. Makanya walau udah saban hari gw ceritain gimana kehidupan gw yang biasa banget, dia tetep ngga bisa ngerti. Dia tau gw naik ojek, tapi dia ngga ngerti kenapa sih gw ngga beli mobil aja plus supir supaya hidup gw lebih nyaman, hihi dia ga ngerti klo gw bisa hidup dengan gaji dari kantor doang.

  4. seru banget baca postingan ini mba meta, punya pengalaman serupa pula smp skr lg..hehe tp bener beeet,jaman skr org dng mudahnya judge sana sini,pdhl ya kenal aja ngga hehe..makasih mba meta for sharing :)))

  5. Dari postingan seseriua ini, satu kalimat yang bikin gw keketawaan ; “Kecuali Restoran Padang yee” Ngahahaha, pantesss Meta, si Abg ga pernah seharipun absen yaa dr Sarbun jaman tinggal sama Kak Ija, smp heran gw nontonnya biar kata sblh sini anak padang jugak :D…Gw jg belajar Met, berusaha ga slalu menilai orang pamer, ikut seneng aja kalo dia cerita yg menurut org lain pamer. Dng gitu hidup lbh ringan, krn sering ikut happy sama cerita orang yg mgkn bagi sbagian org “ih norak amat sik ni orang!” Kalopun niat dia pamer ya biarin aja udah bukan wilayah kekuasaan kita u/menilai:D…Kalo mikir nehatip mulu ke org ga enak bok hidup ini, walopun ikut seneng bukan brarti gw jd berambisi pny brg2 mahal misalnya, yaa ga memper bok doi tajir gw melintir :D anyway TFS yaa Met, sungguh terperangah gw, ga ngambil gaji 2 taun??? Sementara gw, tgl gajian 25, tgl 24 jam 12 mlm kdng udh OL ngecekin saldo saking garingnyaaah :) *maaap yaa panjang komennya :D*

    1. Haha iyaa…Si papa manalah suka makanan selain makanan padang. Sekarang aja klo gw ajak makan seafood (ini paling lumayan bisa masuk tuh) si babe masih ga nolak klo dikasih nasi padang setelahnya. Baru lengkap kali hidupnya…

      Miaa, gw setuju banget sama komen lo.

      Termasuk soal ngecekin saldo di tanggal 24 sore, hahaha.

  6. Salam kenal mba meta, aku silent Reader gatel pengen komen :D
    Dulu aku SMA di swasta nah disini kenal sama beberapa orang yang kaya rachel :) ga sombong tapi emang gitu dari dulu tajir dan lingkungannya emang yaa tajir semua. Yang lucu waktu itu aku awal2 kerja mau nyicil mobil bekas, tp kebetulan ortu ada rejeki nawarin mau nambahin biar bisa kebeli mobil baru ga usah nyicil, akhirnya beli mobil jepang itu juga yg paling murah dikelasnya :) Terus sahabat aku bilang “kok ga beli audi aja sih say? Kan lbh enak, mobil jepang kalo dibawa ngebut suka kaya terbang gituu” dengan muka polos dan ga ada sama sekali nada songong atau ngerendahin. Ya simple krn dia mikir semua org bisa beli audi dan LV itu semacam Zara. Langsung pengen bilang Woiii gw dikasi mobil aja udah sukurrr banget ampe mau tumpengan!! :)))

    1. Hai Sari,
      salam kenal juga.
      Nahhh, perciiisss kaya gini nih tipe orangnya, hoahahaha. Udah gitu tiap gw mencampakkan sarannya dengan alesan “AH gila loooo, itu kan mahal banget, ga mampu gw!” dia suka sok yakin menenangkan gitu “ah nggalaaah, bisalah pasti” hahaha susah deh emang ngejelasinnya, sampe gw suka iyaiyain aja bia seneng, hihi.

  7. paragraf akhirnya nendang banget… *abis ngomongin orang belagu.. jadi kesentil.. harus mawas diri*

    ga sih.. gw ga berasa Rachel belagu dari cerita lu.. keliatan kog kalau dia humble banget.. dan iyes gw tau orang kaya yang ga ada sopan-sopannya. Ngomong ke semua orang kaya’ semua itu bawahan dia.

    nice post

    1. hayooo ngomongin siapaaa? hihihi…
      Tapi sebenernya postingan ini sama sekali ngga berniat nendang siapa-siapa. Gw juga lagi keingetan dia aja karena udah lama ga berkomunikasi (hampir 2taunan) trus tiba2 beberapa minggu lalu ceting luaammaa dan bbrp hari lalu ceting lagi. Abis itu jadi inget-inget jaman masih bareng dia kok banyak banget yang kocak ya, jadi nulis deh…eh pas nulis kok gw menyadari klo dia ngajarin gw itu. Makanya sekalian deh, siapa tau bermanfaat juga klo dishare ke orang lain.

      Have a great weekend :)

  8. haii meta..
    salam kenal ya..

    postingannya baguuuss… dan gw salut sama rachel, dia walau kaya raya tapi ngga memandang rendah orang lain, trus yg gw suka dari poin 1 adalah ngga selamanya orang kaya itu ngga punya masalah.. jadi ngga perlu lah iri sama orang lain. semua punya masalah dan rejekinya sendiri. so nikmatin aja yg udah kita dapet.

    1. Hai Nike,
      iyaa banget…kadang kita ngeliat orang lain hepi-hepi dan hidupnya sempurna. Ya pasti ngga lah, pasti punya masalah juga…cuma mungkin orang yang terlihat selalu hepi dan sempurna itu bisa menghadapi masalahnya dengan diem-diem, ga diumbar dan selalu bersyukur sama apapun yang dia bisa syukuri despite of setumpuk masalahnya. Klo mau dikorek-korek pastiii banyak kekurangan dan masalahnya, tapi buat apa coba kita ngorek-ngorek? hehe we better make ourselves busy counting our blessing, right?

  9. ih seneng ya punya temen tajir yg gak sok tajir. mmmh, kalo aku temenan sama rachel juga, nanti dibellin cincin berlian ngga kalo ulang taun? kenalin dong met *mata berbinar binar matre mampus kurang ajarrr* hahahahha

  10. i love this post Met. walau gw ga tajir melintir kaya si Rachel, gw juga dulu punya masalah di general public dengan segala ke-picky-an gw mulai dari hal sekecil toilet yg kudu kering dan bersih, dan selalu mesti pake alas kaki ke mana-mana. gw sering dibilang ‘princess’ atau ‘ratu’ dan paling parah: spoiled brat karena traits gw yang ribet ini. padahal manusia punya standar yg beda-beda dalam segala hal, jadi ga boleh sembarang dibilang manja dan dijudge princess segala sih ya harusnya.

    gw pun diajarin mak gw utk menghormati orang lain yg misalnya di rumahnya wc-nya jongkok. ya mau ga mau mesti belajar biar kalo kepaksa numpang ya ga masalah. bukan komplain ke yg punya rumah. karena sekali lagi ya standar yg beda itu.

    susah sih nggak judging, tapi itulah gunanya temen… harus saling ngingetin. dan post ini ngingetin gue banget. makasih ya :D

    1. Sama-sama Und, I need to post this. Also as a reminder for myself.

      Waktu klo lo dateng ke rumah yang wcnya jongkok, toh lo juga bisa kok…cuma ngga terbiasa aja. Itu kan bukan spoiled brat, kecuali klo lo demand dia pasang wc duduk saat itu juga supaya lo bisa pipis, hihi.

      Namanya orang kan emang beda-beda ya (dalam segala hal), jadi soal judge-menjudge ini klo menurut gw sebenernya bisa diminimalisir dengan basic principle of toleransi, tenggang rasa dan menghargai orang lain aja ya Und. oh ya, sama nggak ngerasa udah paling oke/bener sendiri dan orang lain yang beda berarti ‘di bawah’ kita.

      1. yap, feeling ‘i’m better than anybody else’ itu yang parah dan perlu ditiadakan sih. we learn from our friends…

        …and enemies too.

  11. Hi hi hi, jadi inget waktu kuliah ada temen kembar yang suka belanja tas Prada pake uang jajannya. Tiap hari shopping melulu dan nyalon di Singapore. Ngasih tip $50 di restorant. Tapi mereka sweet banget dan ga maksud mamer kok. Dan cerita mereka yang polos malah bikin lucu

    1. Hihi pasti segeng tuh sama Rachel :D salah satu yang bikin gw suka temenan sama Rachel juga karena ituuu, menghibur banget denger cerita dia yang WOW tapi mukanya polos, ga nyadar klo gw suka shock denger ceritanya yang ‘biasa’ aja itu, hihi

  12. jadi inget @mamayeah yang banyak orang nyela2 dia,, pasti abis baca postingan lo lgsg pada nyadar kalo mamayeah itu cuman polos dan standar nya tinggi jadi kita harus positip thinkinggggg hahahaha.. #fansberatmamayeah

  13. eh aku punya temen kaya rachel gini mba..
    banyak yg suka naikin alis sama pilihan-pilihan dia. kaya milih buat ngga kerja habis kuliah karena mau jalan-jalan keliling dunia (literally) :D
    tapi orangnya humble banget. banyak bantu jd donatur dimana-mana (yang ga perlu dia umumin ke publik dong yaa)
    dan karena banyak yg ‘nyinyirin’ dia, dia sampai nanya : “emang salah ya kalau jadi orang kaya? :|

    1. Hihi nahh ini maksud gw. Kenapa musti dinyinyirin ya, toh dia juga ngga nyusahin orang…apalagi klo dia generous & doing charity works. Kecuali klo tajirnya karena korupsi itu lain ya, mungkin gw ngga respek juga.

  14. Hmm…aku punya ponakan yang masih balita,,dan kuduga masa kecil Rachel ini serupa dengan si ponakan ini,, ibaratnya lahir jebret udah pake handuk sutra, hihihi…
    tapi yang enaknya, Rachel tampil seperti apa adanya gitu ya, just the way she is. kan ada tuh orang yang disetting biar nampak kaya.
    postingannya me-refresh mindset, Mba Meta :)

    1. Thanks ya Fi…

      iyaa dia kerja karena dia udah kebayang klo nanti nikah dia bakal jadi IRT. Dia liat nyokapnya IRT yang hebat dan dia pengennya klo udah punya anak nanti bisa di rumah ngurus anak, makanya sebelum nikah dia mau puas-puasin ngerasain kerja. Walaupun dia ga butuh uangnya sama sekali, tapi dia niat banget loh kerjanya…serius walau nggak ambisius.

  15. hahahaha.. dulu jaman esema gue juga punya temen ky gini met. awalnya sempet agak2 bete krn ngomongnya berasa “tinggi” padahal ternyata anaknya asyik dan helpful.

    yg paling gue inget, temen gue ini pernah bolos berhari2 dari sekolah. kita kira dia sakit ato bagaimana, ternyata doi sehat walafiat. doi bolos sekolah krn mobilnya rusak masuk bengkel dan dia gak tau mesti naek angkot apaan ke sekolah

    1. Hauahaha lucu abis…jemput dong Ran temennya. Gw pas awal kenal sama Rachel ini cuma mikir “ni anak kok mau-maunya siihh kerja disini dengan posisi ini? gajinya buat jajan sehari ke mol juga ga cukup kali” hahaha

  16. Issshhh, lu ngomongin gue yaaaa? *tutupMukaMenahanMalu* ahahahahahahahahahaha…

    Tanggapan seriusnya : alamaakkk punya temen macam tu, gue sih udah pindah rumah ke rumahnya dia.

    Kenapa gue gak pernah dapet kesempatan deket ama orang kayak Rachel yak? *merenung*. Temen2 dekat gue pastilah gak jauh-jauh modelnya : mau naik taksi aja mesti berantem dulu siapa yang duduk di depan dan minimal harus 5 orang kalau memutuskan naik taksi! ahahahahahaha, jadi mengerti kan kenapa yang duduk di depan ini harus bertarung begitu rupa sebelum bisa leyeh-leyeh tanpa harus mengalami encok :P.

  17. Baru baca posting-an yang ini and ME LIKE IT!! keren deh sudut pandangnya. Jadi walau posting kali ini tanpa cerita si cute Leandra & Nara (hehehe gw nge-fans sama cerita cerita tentang mereka berdua jeng :) ) tetep gw suka banget posting yang ini :)

  18. Meta, aku punya temen model Rachel gini, tajirnya melintir bangeettt….tp tetep humble, dan klo cerita ya apa adanya tanpa ada maksud bragging or sumthing else. Gaji mirip2 kita, tapi bedanya… katanya gaji dia langsung abis buat bayar tagihan hapenya dia doang, hahahahaha. Tapi kadang kasian deh, dia suka disindir ama orang2 di kantornya dia, just because she drove alphard and mercy e-class to work. Dia bilang…”ya dirumah, mobil yang ada cuma itu, masa gw harus beli mobil lagi hanya supaya ga disindir2 ama org kantor”. Padahal ya…kan dia udah tajir dari sebelum dia kerja ya,meskipun pangkatnya baru staff doang. Sometimes people can be so judgemental…

  19. Like it ,bagus bgt mbak artikelnya.. Emang kt sih yg hrs mengubah mindset. Lha mereka kan pk barang2nya sendiri,pk uang mereka pula.wajar dong mreka seneng,pamerpun menurut aq ga masalah kok,asal ga nehina org laen aja :). Kenapa kita mesti repot,hihihi biasanyaa yg sewot tuh krn iri … *kabuurrr*

  20. numpang cerita ya met,

    dulu waktu gw msh kerja, ada anak magang yg tajir melintir jg. Suatu hari, temen gw anak admin nanya ke gw ” bu sol sepatu aku lepas niy bisa dibenerin ga ya ?”gw tau itu sepatu dibeli di toko itc yg tau sdri kwalitasnya, harganya juga gw yakin ga sampai 100 rb. Makanya gw saranin udah ga bisa dibenerin itu solnya, udah peyot mau patah, buang aja drpd nanti jatuh.
    Eh si anak magang ini tiba2x ksh ide brilian n polos, kakak benerin aja sepatunya di laba-laba. temen gw si anak admin lgsung sumringah, krn mmg g tau ada tempat reparasi sepatu namanya laba2x. Gw bilang udah deh say, buang aja percaya deh sama gw, harga reparasinya g sebanding dgn harga sepatu…hehehehe

    1. Hihihi gw bisa ngebayangin banget adegannya ma. Oiya jadi inget, si Rachel ini juga bikin orang speechless waktu kita dibagiin seragam kantor. Jadi awal taun 2006 tiba-tiba kita disuruh pake seragam. Disuruh ngukur dan dijaitin sama kantor. Dan namanya produksi massal gitu, hasilnya ngga pas pas amat jadi banyak yang dipermak. Gw permak di deket rumah, ga sampe 10ribu. Sementara Rachel permaknya di…TAILOR tempat orang jait jas puluhan juta, di Plaza Indonesia. SUPERGUBRAK.

  21. nice post met..
    tapi emang bener siy..skrg org gampang banget ngejudge..dan kadang suka tega ngejudge rame2 n koar2 padahal ga kenal baik ama org itu..

    kadang emg susah siy nerima “perbedaan” dimana qta ada di bawahnya..lebih gampang klo kebalikannya..but hey once again, that’s life..we just have to deal with it and be gratefull..ga perlu nyinyir.. :)

    1. Thanks Both..
      Bener ya, klo kita ‘di bawah’ it’s always an easier choice to be envious. Apalagi klo yang nyinyirnya rame-rame pasti bikin ngga respek.

  22. suka banget ama postingan ini… gw blm pernah punya temen yang tajir banget. dalam artian temen deket , kalau temen sekedar kenal dan ngobrol seperlunya kalo pas ketemu sih ada beberapa. dan bener kata arman, yang belagu itu biasanya para OKB-orang kaya baru. kalau yang uda kaya dari jaman buyut-buyutnya sih justru lebih membumi.
    malah pernah pas laki gw bilang ke temennya yg tajir “lo sih enak dari lahir udah bergelimang harta..” langsung dipotong ama ybs dan bilang “enak ajah, gw mah dari lahir uda bergelimang utang tauk!!” hahahaha secara keluarganya punya beberapa perusahaan gede, dan kayanya hampir setiap perusahaan besar punya hutang ke bank untuk ekspansi yah.

  23. metaa, i love your posting! :) lo selalu bisa liat sesuatu dari sisi yg lain yah, seneng deh punya temen yg positif ky elo gini, insyaallah selalu ketularan :* :*

  24. ya ampuun mbak, sama banget kayak temenku. Dia itu gajinya ga pernah diambil, sampe2 waktu dia mau ambil gaji pake ATM, ATM-nya di-blok. Dikirain sama orang bank-nya, karena orang bank-nya pikir ini ATM ilang atau kenapa, kok ga diambil2 duitnya :D hehehe.. lucu. Terus, untuk pembantunya, suster dia beliin baju2 di tempat yang sama seperti kita2 (temen kantornya) beli. Bos-nya aja sampe pusing, pas ke rumah dia. Kata bos-nya (orang Jepang) ini rumah gede banget *hahahaha…*. Hampir tiap hari belanja baju2, keperluan anak2nya di toko2 1 management dengan MAP. Tauk dong, branded2 semua *o’ooww..*. Beli rotinya roti gandum, selalu di crystal jade *pastinya lebih mahal daripada di toko bakery lainnya*. Tapi orangnya baiiiikkk…! ramah, ga sombong dan suka bagi2 makanan *hahaha..* katanya kebanyakan makanan di rumahnya. Tapi orang2 kaya seperti ini, ga sombong, atau suka pamer kayak orang2 yang setengah kaya atau OKB. Meskipun pake baju2, sepatu, atau tas2 ber-merk. Ga perlu di-woro2 ke orang lain.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>