Pengurusan Paspor Online

NOT!

Minggu lalu gw berencana memperpanjang paspor gw dan bikin paspor Leandra. Belum tau dipake kapan, tapi lebih baik udah siap klo siapa tau tiba-tiba menang kuis *opo iki?* atau tiba-tiba ada yang nyeponsorin liburan, hihi. Soalnya baru sadar klo paspor gw udah expired setaun :P trus Leandra belum diurusin paspornya.

 

Denger cerita temen-temen klo bikin paspor online menghemat kedatangan ke kantor imigrasi satu kali. Klo bikin paspornya offline, musti dateng 3 kali, sementara klo online hanya 2 kali. Yah lumayanlah.

 

Jadi, setelah nyiapin file-file scan dokumen yang diperlukan, yaitu:

-       KTP (gw)

-       Kartu Keluarga

-       Akte Kelahiran (gw dan Leandra)

-       (dan/atau ini sebenernya) Ijazah gw

-        Surat Nikah

-       (jaga-jaga siapa tau perlu) NIK

-       Paspor gw yang udah abis

 

Trus gw klik deh websitenya Imigrasi

Trus klik “Layanan Permohonan Paspor Online”

Trus ikutin step-stepnya (untuk lebih jelasnya ada FAQnya kok)

 

Gw bikin buat Leandra dulu. Bingung soalnya anak bayi ini kan nomor identitasnya ya cuma NIK (Nomor Induk Kependudukan) yang nggak ada expiry datenya (berlaku seumur hidup dan ga bakal berubah) sementara di form online tersebut harus dimasukkan expiry datenya. Bingung ijk kan jadinya…jadi setengah ngarang gw masukin aja angka 5tahun dari NIKnya keluar. Later on kata temen-temen masukin aja expiry datenya KTP ibu si bayi.

 

Setelah itu, mulai aplot dokumen. Gw aplot Akte Kelahiran Leandra, Kartu Keluarga trus pencet lanjut.

 

Ada dokumen yang belum diaplot, katanya

 

Apa ya? Hmm gw aplot paspornya Pandu (karena percuma juga kana plot paspor gw udah expired)

 

Klik lanjut, masih keluar ‘Ada dokumen yang belum diaplot’

 

Yaud, aplot dokumen NIK

 

Lanjut. Masih belum bisa

 

Tanya sana sini di twitter, oohh ternyata musti masukin KTP gw

 

Aplot. Lanjut…

 

Berhasil.

 

Hepi dong gw…

Abis itu tinggal milih tanggal kedatangan ke kantor imigrasi Jaksel.

Wait…what? Kok lama amat sih bulan Juli??? Sekarang kan April ya?

 

Tanya-tanya lagi di twitter, ternyata katanya klo di kantor imigrasi Jaksel emang lama karena banyak yang daftar disana. Pengalaman temen-temen yang di Jaktim malah cepet banget, 2 hari udah bisa dateng.

 

Jadi…gw cancel.

 

Kecewa juga soalnya udah berharap bisa ngurus paspor online, lebih cepet dan gak usah pake calo.

 

Padahal udah semangat loh dengan system online gini…tapi sistemnya juga masih butuh perbaikan kali ya. Misal, seperti expiry date untuk bayi, mungkin bisa keluar pop up message berisi keterangan expiry date apa yang harusnya diisikan disana. Sementara untuk dokumen yang diaplot, karena bisa jadi beda orang beda dokumen yang dibutuhkan, mungkin perlu dimasukkan filter berdasarkan informasi yang dimasukkan pemohon di awal trus nanti keluar deh dokumen apa aja yang harus diaplot. Klo sekarang kan kita sendiri yang mikir dokumen apa aja yang musti diaplot. Kira-kira gitu. Emang sih ada petunjuknya di FAQ, tapi itu standar untuk orang dewasa…sementara untuk bayi macem Leandra kemaren kan jadi bingung dan buang-buang waktu. Online itu mustinya menghemat waktu kan?

 

Terakhir, soal jadwal kedatangan ke kantor imigrasi…hoalah, kok baru bisa bulan Juli, akhir pula.  Klo gini ya jelas mending ngurus offline aja.

 

Kapan ya sistem administrasi di Negara kita bisa efektif dan efisien, tanpa birokrasi dan gak buang-buang waktu? Apa musti Bapak Dahlan Iskan dulu yang jadi Mentri Hukum dan Hak Asasi Manusia?

39 comments

  1. huhu ak jg kmr bikin jaksel, tp di sana (atau mungkin semuanya) sistem IT-nya sering bermasalah terus..ak 2x dateng, 2-2nya sistem IT-nya lg rusak dan klo udah gini mau pake jalur sekhusus apapun jg ga bakal bs! -___- kynya klo ditanya kapan bs efektif dan efesien, mngk lama bgt kali yaa

    1. nah kan…klo gw sih ngga menyalahkan orang yang pake calo loh. Soalnya kita tau sendiri betapa berharganya waktu di Jakarta apalagi dengan kemacetan yang makin menggila. Gw aja rada keder ngebayangin musti nongkrong di kantor imigrasi dari pagi (klo mau ‘cepet’ katanya musti dateng sebelum kantornya buka) itu pun paling cepet kelarnya siang, bawa bayi…matgay ga sih?

      Klo sistemnya efektif dan efisien, cepet, jelas, gak buang2 waktu…dijamin calo juga pasti ilang karena gak laku.

  2. meta, kalo imigrasi jakarta barat lebih cepet lagi, hari ini upload jadwal kedatangan nya utk esok hari nya utk foto dan interview dan paspor bisa di ambil seminggu kemudian…..tapi ya itu lumayan juga lokasi nya di belakang Museum Fatahillah daerah kota sana…heu…heu….

    baby leandra mau kemana sik……ikut dong…. :D

    1. Huuiii cepetnyaa…makanya gw sempet bengong dulu ini kenapa keluarnya kok bulan juli ya, kirain sistemnya lagi eror. Gataunya karena emang ruamme.

      Leandra belum tau mau kemana kok, ini siap2 geer aja siapa tau tiba2 menang SDSB *woot???*

  3. Met, minggu lalu gw baru aja perpanjang paspor di Imigrasi JakSel…
    Cepet abisss…
    3 Apr (07.00): ngantri didpn mesin antrian, dpt no. 3, ngasi berkas yg fotokopian ama dicek yg asli. Jam 8.15 udh bs pulang
    5 Apr (07.00): ngantri didpn mesin antrian, dpt no. 9, bayar 255.000 + interview + foto. Jam 8.45 udh bs pulang
    13 Apr dateng lg utk ambil paspor, ga ada 10 menit dari loket buka (jam 8)
    Intinya sih, emg harus dateng pagi Met…itu juga gw bela2in, gpp deh ngantuk, demi ga usah minta cuti kekantor hihiii…Rumah gw di Bintaro, jam 5.30 cusss lewat tol

  4. Met, kenapa harus di JakSel? Kan sekarang Imigrasi bisa bikin dimana aja. kenapa nggak cari yg paling deket sama rumah?

  5. iyesss, bener…gw selalu sampe sana jam 7 kurang 10 atau 5, langsung cuss ke lantai 2 and langsung ngantri didpn mesin antrian.
    Nah, elo mah bawa aja ART (kl msh mau leyeh2 di mobil..hoho), suruh dia langsung antri didepan mesin antrian, minta antrian 2 nomer sama si petugas (kl emang mau bikin 2), biasanya jam 7.30 mesin udah dioperasikan. abis itu sambil nunggu jam 8 loket buka, isi2 form (beli di koperasi, letaknya juga di lantai 2, di pojok, deket kulkas jual minuman..Map @ Rp.5.000 udh ada isi form-nya didalem map).
    Tinggal tunggu di panggil deh..

  6. online nya nanggung. mestinya kalo udah submit online semua gak usah dateng lagi ya. tinggal dikirimin passportnya. hahaha. maunya gitu… :P

    terakhir gua perpanjang passport disini juga udah pake sistem online. tapi ya tetep harus dateng buat ngasih dokumen2 pendukung. ini yang gua bilang aneh, kenapa gak semua submit online aja sekalian. jadi gak berasa ada gunanya. hahaha.

      1. kalo untuk citizen emang bikin passportnya di kantor pos. trus kalo passportnya udah jadi, dikirim ke rumah.
        tapi kalo buat bikin passport indo ya kudu ke KJRI met. cepet sih urusannya gak pake ngantri. cuma kudu balik lagi kalo passportnya udah jadi, mesti ngambil. bisa sih kalo minta dikirim tapi mesti bayar ongkir (berasa kayak ol shop). hehehe.

  7. setelah pernah mencoba 3 kantor imigrasi (bandung-tangerang-jaksel) menurut gue Jaksel itu juara yaa…bukaaann bukan karna dia cepet, tp karna gedungnya bagus…jadi nunggu juga nyaman…kalo kantor imigrasi tangerang dan bandung sami mawon….gak enak…eehh ehh, tapi aku ke yg tangerang itu 5 tahun yg lalu waktu pertama kali bikin pasport…sapa tau yaa udah renovasi kayak si jaksel

    setuju ke jaksel dateng pagi…kalo agak siang aku sih ngerasa ‘sedikit’ bermasalah di parkir nya…aku baru dari sana kamis minggu kemarin, perpanjang pasport suamiku…iya yaa…apa musti pak dahlan iskan turun tangan *jiyeee, pans berat gue ama si bapak itu* :D

    1. Gw sempet gugel alamat kantor imigrasi tangerang, tapi masih lumayan buta daerah sini…jadi agak jiper deh. Kayanya mau tetep bikin di jaksel aja deh, itung2 nostalgia *ga salah lo met?*

  8. Halo Meta, salam kenal
    Saya juga pernah nulis pengalaman saya ngurus paspor online. Mungkin karena saya di Surabaya jadi sebenernya prosesnya cepet. Saya juga milih kantor Imigrasi paling deket kantor waktu itu. Cuma saya mengalami beberapa hal ga menyenangkan selama ngurus ini, dari harus beli map seharga 17rb (baru baca di postingan ini kalo di Jakarta harganya 5rb tok, padahal kan saya di daerah ya?!), trus saya harus ngisi formulir yang isiannya sama persis dgn yang saya isi online. Jadi intinya saya harus melakukan prosedur offline padahal saya sudah daftar online. Ga tau deh, itu karena sosialisasinya belum bener atau cuma gara2 Imigrasi ga mau kehilangan 17rb buat beli map kertas ya?! (koreksi: 17rb itu termasuk materai 6rb, tapi masih lebih mahallll)

  9. mbak meta, klo ada orang yg bisa dimintain tolong, kedatangan pertama (masukin berkas) dan ketiga (ambil paspor) bisa diwakili, jadi kita tinggal dtg di kedatangan kedua (foto, wawancara). saya dulu bikin di jakbar cepet, seminggu jadi, trus ngurusin punya adek jg seminggu jd, dia cuma dtg pas kedatangan kedua aja.. smoga membantu yaa.. :)

  10. Oh iya Mettt lupa… ada 1 lagi, kl lo males ngambil, sekarang ada layanan delivery passport tanpa biaya tambahan, jd lo tinggal isi form ajah.. Nanti sebelum loket dibuka, ada pengarahan2 dulu kok, dan jelas bgt.

  11. Met, tiap kntr imigrasi emang beda2, dan yg di jaksel itu emang super duper rame, makanya kalo daftar online pasti rata2 dpt tanggal datengnya bisa 2 bulan kemudian. Klo mau ngurus di kantor jaksel offline, intinya cuma satu, harus dateng pagi sebelum jam 7, supaya bisa dapet nomer antrian kecil (antri ngambil no.antrian dimulai jam 7 pagi). Oh ya, kemaren temen gw baru bikin paspor di imigrasi jaktim, tapi klo di jaktim ngambil nomer antriannya baru mulai jam 8 berbarengan dengan loket dibuka.
    baca pengalaman gw pas bikin paspor rasya met kalo mau disini http://purplefenty.wordpress.com/2012/02/02/paspor-rasya-in-the-making/

    1. Thanks ya Fen sharingnya… *abis baca postingan paspor rasya*
      sekarang gw lagi bingung nyari selah waktunya kapan, soalnya klo mau ke kantor imigrasi jam 7, gimana cara nganter Nara sekolah ya? bolos tampaknya…hihi

  12. Met, akyu pun gagal tuh daftar online di kantor imigrasi jaksel…masa baru bisa submit bulan juni…iiiihhh dan akhirnya dapftar di kantor imigrasi Jaktim.

    Alhamdulillah, proses nya 1 hari ajah selesai…tapi dari jam 8 pagi sampe jam 4 sore :( Submit dokumen dll itu cepet paling sekitar 15menitan..yg lama adalah bayarnya kudu jam 2 siang ajaah…jadi sempet ngemall dulu di artha gading trus jam 1an balik lagi ke loket bayar dan antri poto (lama jg) sekitar 1,5jam an deh antri…anak2 udah pada cranky deh ngek ngak ngek ngok..hehehehe..selesai poto dan wawancara trus dibilang paspor bisa di ambil 4 hari kerja..cuma jaga2 kuatir belom kelar gw ambil setelah 7 hari kerja

    Good Luck ya buuu ;)

  13. silent reader akhirnya comment nih..hehehehe

    mbak meta bikin di daerah tangerang aja, kalau dr serpong gak sejauh kalau ke imigrasi jaksel seinget gw..cepet juga dan bisa pilih hari malah..

  14. Bikin di jakarta utara aja met, di kelapa gading sebrangnya MOI, gak serame imigrasi jakarta-jakarta yg lain :D tp jauh aja hihi

  15. mba meta, ak coba daftar online untuk baby ku. stl slesai data diupload ak klik lanjut tapi ga bisa. notifnya : Beberapa Dokumen belum di-Scan. trs ak coba upload ktp ku, tp berkali-kali ada notifnya “Crop The rectangular crop area must not be empty”. ak uda coba utak-utik scan an ktpku, tapi tetep aja ga bs… mohon bantuannya dong mbaa…

    1. mbak Andien,
      Saya pernah mengalami hal yang sama. Solusinya adalah dengan membuat KTP dalam grayscale (dibuat warnanya agak kehitaman dikit). Dari pengalaman saya, cara ini berhasil. Selamat mencoba!!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>